Ilmuwan mengumumkan pengobatan baru untuk diabetes tipe II

Para ilmuwan mengumumkan pengobatan baru untuk diabetes tipe II

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, saat ini terdapat 347 juta penderita diabetes di seluruh dunia, dengan 90 persen dari orang-orang yang memiliki diabetes tipe II secara spesifik. Ini terjadi ketika lemak terakumulasi di tempat-tempat seperti otot, pembuluh darah dan jantung, menyebabkan sel-sel di daerah tersebut tidak lagi cukup responsif terhadap insulin. Ini resistensi insulin, pada gilirannya, menyebabkan kadar glukosa darah naik ke tingkat berbahaya. Pada akhirnya, hal itu dapat mengakibatkan hal-hal seperti penyakit jantung, stroke, kebutaan, gagal ginjal, dan amputasi. Untungnya, bagaimanapun, sebuah tim ilmuwan internasional baru saja mengumumkan sebuah cara baru untuk mengobati penyakit ini.

Saat ini, salah satu cara utama mengobati diabetes tipe II dengan melibatkan pasien untuk diet sehat dan meningkatkan jumlah latihan yang mereka dapatkan - penyakit ini paling sering disebabkan oleh obesitas. Selain itu, obat oral dapat digunakan untuk meningkatkan produksi insulin dan sensitivitas tubuh untuk itu, atau untuk mengurangi produksi glukosa. Selama kurang lebih 30 persen pasien, bagaimanapun, obat tersebut tidak lagi efektif setelah beberapa tahun, dan mereka akhirnya harus menerima suntikan insulin secara teratur.

Perlakuan baru berfokus pada VEGF-B, protein dalam tubuh yang mempengaruhi bagaimana lemak diangkut dan disimpan. Menggunakan antibodi / obat yang dikenal sebagai 2H10, para ilmuwan mampu memblokir sinyal VEGF-B pada tikus, yang kemudian disimpan pada lemak yang terakumulasi di dalam organ hewan - yaitu otot, pembuluh darah, dan hati .

Dalam satu percobaan, tikus yang dibiakkan untuk mengembangkan diabetes diberi antibodi sebelum timbulnya penyakit. Akibatnya, mereka tidak pernah mengembangkan diabetes tipe II. Dalam percobaan lain, tikus reguler dan tikus dibuat untuk mengembangkan penyakit, melalui obesitas disebabkan oleh diet kaya lemak. Namun, setelah menerima 2H10, perkembangan penyakit dihentikan dan terbalik.

"Kami menemukan VEGF-B pada tahun 1995, dan sejak saat itu proyek VEGF-B telah menjadi tinggal panjang di padang gurun, tetapi sekarang kita sedang membuat satu penemuan penting setelah yang lain," kata Prof Ulf Eriksson dari Swedia Karolinska Institutet, yang memimpin inisiatif. "Dalam studi ini kami telah menunjukkan bahwa VEGF-B penghambatan dapat digunakan untuk mencegah dan mengobati diabetes tipe II, dan bahwa hal ini dapat dilakukan dengan kandidat obat."

Sejumlah lembaga lain juga terlibat dalam proyek ini, termasuk Institut Ludwig for Cancer Research dan biofarmasi Australia perusahaan CSL Limited, yang sedang mengembangkan obat.

Jurnal pada penelitian ini diterbitkan di jurnal Nature.

Sumber: Karolinska Institutet


@



Comments
0 Comments

0 comments:

Post a Comment - Kembali ke Konten

Ilmuwan mengumumkan pengobatan baru untuk diabetes tipe II | Media Informasi Tehnologi