Google Memperingatkan Target Baru Cyberattack


Cyberattack
Pada bulan Juni, banyak pengguna Google terkejut melihat tulisan yang tidak biasa di bagian atas kotak masuk Gmail mereka, di halaman home Google atau browser Chrome. "Peringatan: Kami percaya hal ini disponsori negara penyerang yang mungkin mencoba untuk berkompromi dengan akun atau komputer Anda."

Pada hari Selasa, lebih dari puluhan ribu pengguna Google mulai melihat pesan tersebut. Google mengatakan bahwa sejak saat itu mulai memperingatkan pengguna untuk serangan berbahaya yang mungkin disponsori negara seperti yang terjadi pada aktivitas serangan pada bulan Juni lalu , dimana telah mengambil lebih dari ribuan contoh cyberattacks yang telah diantisipasi.

Mike Wiacek, seorang manajer di tim keamanan  informasi Google, mengatakan dalam sebuah wawancara pada hari Selasa bahwa sejak Google mulai memperingatkan pengguna untuk serangan yang disponsori negara tiga bulan yang lalu, hal itu telah mengumpulkan intelijen baru tentang metode serangan dan kelompok yang mengerahkan mereka. Dia mengatakan Google menggunakan informasi tersebut untuk memperingatkan "puluhan ribu pengguna baru" bahwa mereka mungkin menjadi sasaran.

Beberapa orang, terutama banyak dari mereka adalah wartawan Amerika dan ahli kebijakan luar negeri telah menulis hal tersebut ke Twitter yang mengatakan mereka telah melihat peringatan itu. Nuh Schactman, editor keamanan nasional Wired blog dalam tweetnya : "Aku baru saja mendapat pemberitahuan dari Google 'Anda mungkin menjadi korban dari serangan yang disponsori negara.' Daveed Gartenstein-Ross, seorang ahli senior di Yayasan untuk Pertahanan Demokrasi, juga melaporkan mendapatkan pesan . Hal yang sama terjadi pada Joshua Foust, seorang pejabat di Proyek Keamanan Amerika, sebuah organisasi penelitian nirlaba, yang telah banyak menulis tentang Afghanistan.

Mr Wiacek mencatat bahwa Google telah melihat peningkatan aktivitas yang disponsori negara yang datang dari Timur Tengah. Ia menolak untuk menyebut negara-negara tertentu, tetapi ia mengatakan, kegiatan itu berasal dari wilayah tersebut.

Mereka temuan pelacakan dengan penemuan terbaru oleh peneliti keamanan yang negara Timur Tengah, termasuk Iran, Qatar, Uni Emirat Arab dan Bahrain, telah menggunakan spyware untuk memantau warga dan aktivis di luar negeri.

Pekan lalu, beberapa bank Amerika mendapatkan serangan cyber oleh hacker yang mengklaim berhubungan dengan Timur Tengah. Peneliti keamanan mengatakan mereka telah melihat peningkatan serangan cyber yang berasal dari wilayah tersebut. "Kami benar-benar telah melihat aktivitas lebih di Timur Tengah, dan khususnya Iran telah semakin aktif karena mereka membangun cybercapabilities mereka," kata George Kurtz, presiden CrowdStrike, sebuah perusahaan keamanan komputer, dalam sebuah wawancara baru-baru ini.

Wiacek mengatakan ada beberapa langkah bagi pengguna Google, terutama mereka yang mendapatkan peringatan tersebut, untuk melindungi diri mereka sendiri, seperti  mengubah  password akun e-mail, memungkinkan dua langkah layanan otentikasi Google dan menjalankan pembaruan perangkat lunak.


@



Comments
0 Comments

0 comments:

Post a Comment - Kembali ke Konten

Google Memperingatkan Target Baru Cyberattack | Media Informasi Tehnologi