Monday, 24 September 2012

570-megapixel Dark Energy Camera berharap untuk membuka rahasia alam semesta


47 Tucanae star cluster

Kamera Dark Energy saat ini merupakan kamera paling kuat di dunia, yang dipasang pada teleskop Blanco di Chili. Seperti dilansir dari The Verge, pencitraan kamera ini adalah 570-megapiksel yang menggunakan sebuah array dari 74 sensor CCD. Butuh waktu delapan tahun untuk membangun kamera ini.

Tujuan utama Kamera Dark Energy adalah untuk survei lebih dari 100.000 kluster galaksi, beberapa di antaranya berjarak 8 miliar tahun cahaya. Kamera mengambil gambar pertama minggu lalu. Digambar di atas adalah 47 Tucanae star cluster, yaitu "hanya" sekitar 17.000 tahun cahaya dari Bumi. Pada gambar di bawah, Anda juga dapat melihat gambar dari galaksi spiral NGC 1365, yang terletak sekitar 60 juta tahun cahaya dari Bumi.

galaksi spiral NGC 1365


Dengan menggunakan kamera ini selama lima tahun ke depan, para ilmuwan mengambil bagian dalam Kolaborasi Survey Dark Energy berharap untuk menangkap seperdelapan dari langit. Foto-foto tidak akan hanya disimpan ke album foto galaksi terbaik dari semua waktu atau di-upload ke Instagram, ada tujuan yang lebih besar bekerja di sini.

Akhirnya, survei langit akan membantu tim Dark Energy memahami mengapa alam semesta mengembang pada tingkat percepatan, sebagai ekspansi diyakini disebabkan oleh kekuatan misterius yang dikenal sebagai "energi gelap." Untuk tujuan ini, para ilmuwan dari 23 lembaga di Amerika Serikat, Spanyol, Inggris, Brazil, dan Jerman telah menciptakan Survey Dark Energy untuk menemukan empat potong penting bukti untuk mendukung teori Dark Energy.

teleskop Blanco di Chili


Pertama, para ilmuwan akan mencari supernova, karena semua bintang meledak memiliki luminositas yang hampir sama. Dengan pemikiran ini, para ilmuwan dapat menggunakan bintang meledak sebagai beacon cahaya untuk menentukan di mana dan bagaimana galaksi berkembang dengan menghitung peningkatan panjang gelombang (atau pergeseran merah ) dari cahaya bintang.

Lain konstan bahwa para ilmuwan dapat menarik gambar dari baryon acoustic oscillations (BAO), yang dianggap telah berubah sejak Big Bang dari partikel super panas menjadi materi. Gelombang BAO terus melakukan perjalanan melalui ruang saat ini, meninggalkan gumpalan materi yang dapat digunakan para ilmuwan untuk mempelajari sejarah ekspansi alam semesta.

Kamera Dark Energy juga dapat melihat perubahan yang terjadi pada penciptaan dan kepadatan kluster galaksi di langit. Terakhir, tim akan melihat bagaimana cahaya dibengkokkan oleh massive objects pada efek yang disebut gravitasi lensing untuk menentukan di mana letak energi gelap berada.


570-megapixel Dark Energy Camera berharap untuk membuka rahasia alam semesta Rating: 4.5 Diposkan Oleh: Alan Gabriel

0 comments:

Post a Comment