Ubuntu dari Ponsel ke Superkomputer, Bisakah Mereka Mencapai Itu?


Ubuntu dari Ponsel ke Superkomputer, Bisakah Mereka Mencapai Itu?

Hal ini masuk akal sebagai strategi pemersatu, dimana strategi ini telah diadopsi oleh Nvidia beberapa waktu lalu, dan itu juga merupakan strategi Google yang bisa mengadopsinya dengan Android, meskipun mereka harus terlebih dahulu memecahkan masalah yang sangat besar, bagaimana membuat skala antarmuka pengguna untuk semua perangkat?

Ini adalah sesuatu yang harus dipikirkan oleh Canonical sebagai pembuat Ubuntu. Dan itu bukan hanya masalah bagi OS sendiri - menemukan user interface yang tepat untuk perangkat yang berbeda, tetapi juga mendapatkan pengembang pihak ke-3 untuk melakukan hal yang sama. Jika Anda pernah mencoba beberapa distro Linux yang berbeda selama bertahun-tahun, tapi hanya sebentar menggunakannya, karena tidak bisa memahami bagaimana sebagian besar aplikasi begitu buruk. Jika pengguna yang cukup teknis saja dapat merasa seperti itu tentang Linux, apalagi dengan pengguna non-teknis dapat merasa tentang hal itu.

Untungnya, situasi telah jauh lebih baik dalam beberapa tahun terakhir, dan ada setidaknya beberapa distribusi di luar sana yang terlihat sangat baik dan sangat intuitif untuk digunakan, dan sebagian besar dari distro tersebut menggunakan Ubuntu sebagai intinya, tetapi dengan antarmuka yang berbeda. Namun, aplikasi masih tidak dipoles sebagaimana mestinya pada tahun 2012. Dan Canonical memiliki kesempatan besar di sini untuk mulai menciptakan sumber daya desain untuk pengembang aplikasi Ubuntu, dengan cara yang sama dimana Apple telah menciptakan sumber daya dan alat-alat desain untuk iOS, Google dengan Holo untuk Android, dan Microsoft dengan Metro.

Jika mereka akan melakukan itu, Anda dengan cepat akan mulai melihat perangkat lunak yang sangat dipoles pada Ubuntu dan distro lain didasarkan pada Ubuntu Software Center yang menggunakannya. Tapi sebelum mereka bahkan mulai melakukan itu, Canonical harus memikirkan kembali antarmuka pengguna, karena UI dan desain aplikasi tersebut harus terlihat mirip dengan UI Ubuntu. Masalahnya adalah antarmuka Ubuntu sekarang belum begitu baik. Disamping itu kurang intuitif, dan juga cukup lambat, bahkan pada mesin high-end, sementara itu hampir tidak dapat digunakan pada chip ARM.

Jadi jika Canonical serius menempatkan Ubuntu pada ponsel dan tablet, mereka benar-benar perlu untuk membuat UI jauh lebih ramping, yang menggunakan sumber daya yang lebih sedikit, bahkan jika chip ARM semakin baik dan lebih baik. Canonical sangat serius tentang dukungan untuk Cortex A15 dan masa depan chip ARM 64-bit, tapi masih ada banyak ruang untuk perbaikan sampai mereka dapat membuat Ubuntu berlari secepat Android Jelly Bean pada chip ini.

Canonical juga berpikir itu akan membawa mereka sampai Ubuntu 14.04 LTS (2014) untuk menciptakan semacam versi yang dioptimalkan, yang juga akan mungkin menggunakan setidaknya beberapa antarmuka pengguna diubah pada smartphone dan tablet, dan masih harus dilihat bagaimana aplikasi Ubuntu akan bekerja pada perangkat Canonical. Akankah ponsel dapat membuat OS Ubuntu menjadi penggerak di dunia mobile? Yang tampaknya sangat tidak mungkin sekarang dengan popularitas Android yang begitu besar.

Banyak orang percaya bahwa ini hanya dapat membuat Ubuntu lebih populer pada desktop, Ubuntu dan Linux pada umumnya membutuhkan semua bantuan untuk itu. Tetapi jika mereka berhasil membuat Ubuntu jauh lebih ramping, dengan banyak aplikasi, dengan banyak game PC, saya pikir itu akan cukup mudah untuk merekomendasikan Ubuntu melalui Windows atau Mac OS X di tahun-tahun mendatang. Sehingga masih akan menjadi kemenangan bagi Canonical, bahkan jika Ubuntu tidak mendapatkan banyak traksi di ponsel.

[Via Arstechnica ]


@



Comments
0 Comments

0 comments:

Post a Comment - Kembali ke Konten

Ubuntu dari Ponsel ke Superkomputer, Bisakah Mereka Mencapai Itu? | Media Informasi Tehnologi